Tinjauan Etis Rangkap Profesi Dokter-Pengacara

Agus Purwadianto, Putri Dianita Ika Meilia

Research output: Contribution to journalArticlepeer-review

Abstract

Semakin tingginya ekspektasi masyarakat terhadap pelayanan kesehatan menjadikan profesi dokter semakin rentan terhadap tuntutan malpraktik. Sehubungan dengan itu, rangkap profesi dokter dan pengacara memberikan kesempatan untuk meningkatkan keadilan dalam kasus malpraktik. Namun, dalam membela sebuah kasus medis, dokter yang merangkap profesi sebagai pengacara bisa hadir dalam dua sisi, yaitu sebagai pembela koleganya terhadap gugatan tidak masuk akal dari pasiennya, atau pembela pasien dengan gugatan malpraktik yang lebih jelas. Dokter-pengacara rentan terhadap konflik kepentingan dikarenakan loyalitas ganda yang ia perankan secara etikolegal maupun medikolegal pada saatnya berperkara, di dalam sidang maupun di luar sidang pengadilan. Untuk itu diperlukan peran organisasi profesi untuk mengurangi atau bahkan meniadakan konflik kepentingan tersebut.
Original languageIndonesian
Pages (from-to)1-6
JournalJurnal Etika Kedokteran Indonesia (JEKI)
Volume1
Issue number1
DOIs
Publication statusPublished - 11 Oct 2017

Keywords

  • dokter
  • dokter-pengacara
  • etikolegal
  • hukum
  • kode etik kedokteran
  • medikolegal
  • pengacara

Cite this