Perbandingan Kadar Soluble Platelet-Selectin pada Berbagai Stadium Karsinoma Nasofaring Dan Korelasinya Dengan Hitung Trombosit

Adi Surya Komala, Asrul Harsal, Andhika Rachman, Cleopas Martin R.

Research output: Contribution to journalArticlepeer-review

Abstract

Pendahuluan. Karsinoma nasofaring (KNF) merupakan jenis keganasan yang unik dengan distribusi geografis dan etnis tertentu. Daerah Cina Selatan dan Asia Tenggara memiliki insidens kejadian yang tinggi. Indonesia memiliki insidens 5,66 kasus per 100.000 penduduk per tahun. Salah satu penyebab kematian pada pasien dengan keganasan adalah trombosis. Kadar soluble Platelet-selectin (sP-selectin) yang tinggi dalam plasma, hasil dari aktivasi sel-sel endotel dan trombosit, adalah salah satu prediktor kejadian trombosis. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kadar sP-selectin pada berbagai stadium karsinoma nasofaring dan korelasinya dengan hitung trombosit. Metode. Dilakukan studi potong lintang pada 60 kasus karsinoma nasofaring yang baru terdiagnosis di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo pada periode Maret hingga November 2012. Kadar sP-selectin pada berbagai stadium yang diukur dengan teknik Enzyme Linked Immunosorbent Assay akan dibandingkan dan dikorelasikan dengan hitung trombosit. Hasil. Dari 60 pasien KNF didapatkan rerata usia 43,9 tahun. Rasio laki-laki dengan perempuan 3:1 dan jenis patologi terbanyak adalah karsinoma tidak berdiferensiasi (83,3%). Sepuluh persen pasien mengalami trombositosis. Median kadar sP-selectin adalah 45,73 ng/mL dengan rentang interkuartil: 42,02-57,66 ng/mL. Secara statistik terdapat perbedaan kadar sP-selectin diantara stadium IVC dengan stadium lainnya (stadium IVB, p = 0,001 dan kelompok stadium I-IVA, p < 0,001). Hitung trombosit tidak berkorelasi dengan sP-selectin (r: 0,185; p = 0,158) pada karsinoma nasofaring. Simpulan. Terdapat perbedaan kadar sP-selectin pada berbagai stadium karsinoma nasofaring. Hitung trombosit tidak berkorelasi dengan kadar sP-selectin.
Original languageIndonesian
Pages (from-to)65-72
JournalJurnal Penyakit Dalam Indonesia
Volume2
Issue number2
DOIs
Publication statusPublished - 2015

Cite this