Pemberian Antitrombin III pada Sepsis Neonatal

Nathanne Septhiandi, Antonius H. Pudjiadi, Pustika Amalia

Research output: Contribution to journalArticlepeer-review

Abstract

Latar belakang. Kadar antitrombin III (AT III) dalam darah rendah pada pasien sakit berat dan penurunan kadarnya berkorelasi dengan derajat penyakit. Fungsi AT III sebagai antikoagulan, mempunyai peran penting untuk mencegah disfungsi mikrovaskular dan mengakibatkan kerusakan multi organ pada sepsis. Namun, peran teurapetik AT III pada sepsis masih diperdebatkan. Tujuan. Melakukan evaluasi apakah pemberian AT III pada sepsis neonatal berat memiliki prognosis yang lebih baik bila dibandingkan dengan plasebo. Metode. Penelusuran pustaka database elektronik yaitu Pubmed, Highwire, Google dan Yahoo. Hasil. Didapatkan 12 artikel yang dianggap relevan dengan rumusan masalah, terdiri atas 3 meta-analisis, 8 randomized controlled trial (RCT), dan 1 review. Hasil meta-analisis pertama menyatakan bahwa pemberian preparat AT III aman dan dapat ditoleransi dengan baik. Dilaporkan AT III menurunkan tingkat mortalitas 22,9% pada hari ke-30 pasca intervensi. Hasil meta-analisis kedua mendapatkan pemberian AT III tidak menurunkan risiko mortalitas secara keseluruhan (RR 0,96, IK95%: 0,89;1,03), dan meningkatkan risiko perdarahan (RR 1,52, IK95%: 1,3;1,78). Hasil meta-analisis ketiga menunjukkan pemberian AT III mengurangi risiko mortalitas dalam 28 sampai 30 hari (OR 0,649, IK95%: 0,422; 0,998). Risiko perdarahan pada kelompok AT III tidak berbeda signifikan dengan kelompok plasebo. Kesimpulan. Secara statistik penggunaan AT III apabila dibandingkan dengan plasebo pada keadaan sepsis neonatal tidak memperbaiki prognosis dalam hal menurunkan tingkat mortalitas selama 28-30 hari. Wala
Original languageEnglish
Pages (from-to)74-80
JournalSari Pediatri
Volume18
Issue number1
DOIs
Publication statusPublished - 2016

Fingerprint Dive into the research topics of 'Pemberian Antitrombin III pada Sepsis Neonatal'. Together they form a unique fingerprint.

Cite this