Analisis Spasial Wilayah Potensi Longsor dengan Metode SINMAP dan SMORPH di Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta

Lisa Triwahyuni, Sobirin, Ratna Saraswati

Research output: Contribution to conferencePaperpeer-review

Abstract

Tanah longsor yang terjadi di Kulon Progo telah menjadi ancaman bencana bagi penduduk dan aktivitas perekonomiannya, yang terindikasi dari 342 kejadian selama tahun 2016 dan merupakan kabupaten dengan lokasi longsor terbanyak di Daerah Istimewa Yogyakarta. Analisis wilayah potensi longsor menggunakan metode Stability Index Mapping (SINMAP) dan Slope Morphology (SMORPH) yang uji validasi dengan titik kejadian longsor  merupakan tujuan dari penelitian ini. Identifikasi potensi longsor dilakukan pada 32 lokasi longsor yang penentuannya berdasarkan pada teknik stratified random sampling. Analisis spasial dilakukan dengan menggunakan teknik overlay peta antara kedua wilayah potensi yang divalidasi dengan lokasi kejadian longsor. Hasil analisis menunjukkan bahwa pola wilayah potensi longsor antara metode SINMAP dan SMORPH memiliki beberapa kesamaan seperti persebaran wilayah potensi pada kelas tinggi dan sedang yang berada di bagian Barat Daya sampai dengan Timur Laut Kabupaten Kulon Progo. Wilayah Potensi longsor Metode SINMAP didominasi oleh kelas potensi yang sedang sedangkan pada SMORPH didominasi kelas rendah. Perbedaan variabel yang digunakan pada kedua metode seperti jenis tanah dan curah hujan mempengaruhi wilayah potensi longsor.
Original languageIndonesian
Publication statusPublished - 2017
Event8th Industrial Research Workshop and National Seminar - ID, Bandung, Indonesia
Duration: 1 Jan 2017 → …

Conference

Conference8th Industrial Research Workshop and National Seminar
CountryIndonesia
CityBandung
Period1/01/17 → …

Keywords

  • Longsor, SINMAP, SMORPH, Analisis Spasial

Cite this